Wednesday, April 6, 2016

Pengalaman Umrah dan Ziarah Mesir Part 2

Bersambung dari Part 1

Kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Madinah dan berkumpul dan bergerak secara berkumpulan. Di pintu imigresen berpusu-pusu umat Islam yang ingin masuk ke Madinah beratur dan bersabar dalam menunggu giliran. Kebanyakan mereka berzikir dan memegang tasbih kerana bumi ini merupakan tanah haram tempat jasad Rasulullah SAW disemadikan.

Mutawif kami mengingatkan jemaah kami untuk membaca surah 3 Qul sebanyak 3x dan surah al Ikhlas sebanyak 10x bagi memudahkan urusan. Alhamdulillah barisan kami bergerak dengan cepat dan pegawai imigresen juga tidak banyak karenahnya. Kami yang dibaris hadapan membantu jemaah lain mengambil beg masing-masing dan ada juga jemaah lain menolong mengambilkan trolley.

Kami seterusnya menaiki bas ke hotel penginapan kami. Sepanjang jalan kami diajak untuk sama-sama berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad SAW. Sampai di Hotel Al Fayroz Al Massa kami diberi taklimat oleh Ustaz Athoq yang merupakan pegawai Andalusia di Madinah mengenai keselamatan dan sebagainya di Madinah. Kebetulan kami yang telahpun mengenali Ustaz Athoq semasa ke Turkey tahun lepas bersembang bertanyakan khabarnya.

Day 6
Malam itu kami kesemuanya yang masih kepenatan, berehat dan bangun jam 4.00 pagi untuk ke Masjid Nabawi yang terletak hanya 200 meter dari hotel penginapan kami untuk solat subuh berjemaah di masjid. Terasa sayu kerana akhirnya saya dijemput semula menjejakkan kaki di Masjid Nabawi ini yang telah banyak berubah. Bezanya kali ini saya dan suami disertai 4 orang lagi ahli keluarga yang turut serta.

Masjid Nabawi semasa solat subuh
Pulang dari Solat Subuh, kami segera bersarapan dan turun ke bawah untuk taklimat mengenai ziarah ke Raudah. Taklimat ringkas disampaikan oleh Ustazah Aisyah yang rupanya adalah bekas rakan sekolah ipar saya.

sarapan kami hari pertama di Madinah
Sebelum ke Masjid Nabawi kami digalakkan bersedekah sepanjang jalan dan jemaah digalakkan untuk membawa wang kecil semasa berjalan menuju ke Masjid Nabawi untuk disedekahkan kepada yang memerlukan. Jam 8.30 pagi kami sudah masuk ke dalam masjid menunggu giliran memasuki Raudah. Ustazah meminta kami menunaikan Solat Tahiyyatul Masjid dan Solat Sunat Dhuha. Selesai bersolat kami dikehendaki berkenalan dengan jemaah di sebelah kanan dan kiri kami supaya masing-masing dapat saling mengenali.

Kami kemudiannya menunggu lagi giliran dan sementara itu mengisi masa dengan berselawat, mengaji, berzikir dan juga berdoa. Jam 10 pagi kami dibenarkan masuk ke Raudah dan berpusu umat Islam dari seluruh dunia mencari tempat untuk bersolat di karpet hijau itu. Dengan segenap kesabaran yang ada kami akhirnya dapat ke saf hadapan untuk bersolat dan berdoa sedaya mungkin. Berjujuran airmata kami memohon keampunan Allah dan memberi salam ke atas Baginda SAW, Khalifah Abu Bakar RA dan Khalifah Umar al Khattab RA. Peluang yang ada kami gunakan sebaiknya untuk berdoa dan terus berdoa. Alhamdulillah dengan rahmat Allah jualah kami selesai bersolat dan berdoa di Raudah di saf paling hadapan. Kesyukuran yang tidak henti-henti kami panjatkan kepada-Nya atas nikmat dan peluang tersebut.

Kami pulang ke bilik hotel berehat dan bersiap-siap untuk ke Masjid lagi untuk bersolat zuhur. Aktiviti hari itu berkisar sekitar solat berjemaah di masjid, ibadah dan aktiviti persendirian.

Day 7
Pagi ini saya tidak dapat meneruskan solat kerana keuzuran syarie. Terasa agak sedih dan sayu kerana hilang peluang untuk masuk ke Raudah sekali lagi dan merebut peluang 1000 pahala bersolat di masjid ini. Selesai solat Subuh dan bersarapan, pagi ini ada lawatan sekitar Madinah.

Masjid Quba, masjid yang dibina Rasulullah saw apabila tiba di Madinah

galeri depan Masjid Quba
Destinasi yang pertama kami ialah ke Masjid Quba' sebuah masjid yang dibina atas dasar taqwa dan jemaah dikehendaki berwudhuk dari hotel dan menunaikan solat sunat di sini. Menurut sebuah hadith Rasulullah SAW, " Sesiapa yang bersuci (mengambil wudhuk) dirumahnya kemudian pergi ke Masjid Quba' lalu mendirikan solat di dalamnya, ganjarannya samalah seperti pahala ibadah Umrah"

kurma segar yang sangat sedap di pasar Masjid Quba'
Kami kemudiannya membeli kurma segar yang dijual di pasar sekitarnya dengan harga yang murah. Memang sedap betul kurma yang segar yang dimakan sejuk-sejuk. Huhu. Kami seterusnya ke Jabal Uhud tempat berlakunya peperangan Uhud. Kemuliaan yang diberikan Allah SWT kepada Jabal Uhud ialah ianya akan bersama-sama para mukminin dalam syurga Allah kelak. Dalam perjalanan ke Jabal Uhud kami melalui Masjid Qiblatain yang mempunyai dua menara, satu ke arah Baitul Maqdis dan satu lagi ke Baitullah yang menyaksikan peristiwa kiblat umat Islam bertukar ke arah Baitullah.

Masjid Qiblatain

Kami kemudiannya singgah di Jabal Rumah berdekatan Jabal Uhud dan mendakinya. Sebelum itu kami melawat Makam Syuhada' yang tewas dalam peperangan Uhud antaranya ialah Hamzah bin Abdul Mutalib, bapa saudara Rasulullah SAW.

atas puncak Jabal Rumah menghadap Jabal Uhud

makam para syuhada'
Masing-masing tunduk bertafakur dan berdoa semoga para syuhada' ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh.

Jabal Uhud Madinah

lakaran perang uhud di Jabal Uhud
Kami kemudiannya singgah di Ladang Kurma yang terletak tidak jauh dari kawasan tersebut. Kami membeli kurma ajwa di sini kerana harganya agak murah dan ianya segar dan terbaik dari ladang. Kami juga membeli beberapa kilo kurma yang lain seperti safawi dan mariami untuk dibawa pulang.

ada tiga jenis ajwa, bezanya hanya saiz dan harga

kurma safawi dan mariami juga dijual disini
Jam hampir menunjukkan pukul 12 tengahari dan bas membawa kami pulang ke hotel untuk bersiap-siap solat Zuhur dan tidak berkesempatan untuk ke Pasar Kurma. Mutawif kami mengumpulkan jemaah yang ingin turut serta ke Pasar Kurma yang terletak berdekatan Masjid Nabawi tetapi perlu menaiki van yang disewa berikutan masa yang terhad untuk ke sana pagi itu.

Pasar Kurma
Selesai solat Asar kami menaiki van untuk ke Pasar Kurma dan membeli beberapa kilo buah tin, kekacang dan sedikit lagi kurma untuk dibuat ole-ole. Malam itu kami sekeluarga makan malam di restoran berdekatan hotel. Masing-masing teringin menikmati nasi arab di Negara Arab dan kebab juga minuman buah-buahan yang terkenal di Madinah ini. Malam itu juga kami membeli belah sebelum keesokan harinya akan bertolak ke Mekah pula untuk menunaikan umrah.

kami makan nasi arab dan kebab di sini

Day 8
Pagi ini masing-masing mengambil peluang berkemas dan menziarahi Raudah untuk ziarah selamat tinggal buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW dan berdoa semoga diberi kesempatan untuk menziarahi baginda lagi di masa akan datang. Bagi yang keuzuran syarie, hanya perlu menziarahi makam Rasulullah SAW yang paling hampir iaitu di kawasan hadapan Masjid Nabawi.

Makam Rasulullah SAW yang berbumbung hijau di Masjid Nabawi
Selesai Ziarah Wida' masing-masing mandi sunat ihram dan berpakaian ihram untuk bertolak ke Mekah. Kami singgah di Bir Ali untuk mengambil Miqat di Masjid Bir Ali dan meneruskan perjalanan ke Mekah yang mengambil masa kira-kira 5 jam termasuk berhenti rehat.

mengambil miqat di Masjid Bir Ali

Malam itu kami singgah di hentian rehat untuk makan malam dalam dulang yang dikongsi 5 orang. Selesai makan, masing-masing mengambil wudhuk untuk menunaikan solat jamak dan qasar Maghrib Isyak di surau hentian rehat.

makan malam dalam dulang
Kami memasuki tanah haram sekitar jam 11 malam dan selesai check in di Hera Hotel Palace, mutawif membimbing jemaah untuk menyelesaikan umrah buat kali pertama. Jam 2 pagi, umrah pertama selesai ditunaikan. Syukur dan terharu atas segala peluang dan kesempatan yang Allah berikan bagi menunaikan ibadat umrah ini.

Hotel kami selama beberapa malam di Mekah

dalam bilik penginapan di Hera Hotel Mekah
Masing-masing yang kepenatan pulang berehat untuk bangun solat subuh berjemaah pula. Masa dan tenaga memang perkara yang sangat kritikal bila berada di Mekah. Sebolehnya masing-masing tidak mahu ketinggalan untuk berjemaah di Masjidil Haram yang menawarkan pahala 100, 000 kali ganda ibadat disini.

bersambung di Part 3

7 comments:

  1. Assalamualaikum..
    Catatan perjalanan yg amat baik.
    Sy ambik pakej yg sama NOV 2016 nnt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumsalam...
      selamat menunaikan umrah dan semoga beroleh umrsh mabrurah..

      Delete
    2. Assalamualaikum.wr.wb. perkenalkan nama saya Ibu Anita Tki Malaysia, saat menulis ini saya teringat memory masa lalu.saya sangat tergugah hati melihat coretan hati yang Ibu tulis. saya jadi teringat tentang masa-masa sulit dulu,karena iktiar dan usaha , seolah2 menjadi dendam bukan lagi motivasi, cuma satu tujuan saya pada saat bagaiman caranya untuk bangkit..singkat kata berbagai macam iktiar dan cara yang saya lalui, mengingat pada saat itu hutang saya 1,2m yang tidak sedikit, belum lagi bunga renternir yang bertambah. karena usaha, kesungguhan hati, akhirnya menemukan jalan /solusi . saya percaya ALLAH ITU TIDAK DIAM MAHA PENYAYANG , cobaan itu bukan lah ujian tapi hadiah yang tersilmut untuk kebahagiaan yang sebenar2nya. Sudah banyak para normal yg kami mintai angka togel dan uang gaib cuma Ki Witjaksno yg berhasil alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus. jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi Ki Witjaksno:+62852_2223_1459. ingat kesempatan tidak akan datang untuk yang kedua kalinya
      SUPAYA LEBIH JELAS KLIK-> PESUGIHAN TOGEL TANPA TUMBAL

      Delete
  2. Assalamualaikum..
    Catatan perjalanan yg amat baik.
    Sy ambik pakej yg sama NOV 2016 nnt.

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum..
    Catatan perjalanan yg amat baik.
    Sy ambik pakej yg sama NOV 2016 nnt.

    ReplyDelete
  4. Ada apa2 masalah tak transit kat bangkok? Flight balik mcm mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah sepanjang kami transit di bangkok takde masalah. cuma kami dinasihatkan oleh pihak egypt air jangan bawak air/botol minuman sbb akan kena buang dalam tong sampah masa scan nanti hehe

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...