Monday, September 24, 2012

Pengalaman Island Hopping di Langkawi

Salam sahabat semua,
Kali ini saya ingin berkongsi pengalaman island hopping di Pulau Langkawi. Ini merupakan kali kedua saya dan suami ke Langkawi setelah kunjungan kami yang pertama adalah hampir 5 tahun lepas. Pengalaman ke Langkawi kali ini agak berbeza kerana perancangan dibuat oleh suami secara spontan dan kami ke sana pula menaiki keretapi KTM dari KL Sentral ke Arau Perlis.

Pengalaman yang cukup-cukup bermakna buat kami terutamanya saya yang pertama kali menaiki keretapi... Saya sangat-sangat teruja biarpun dalam perjalanan ke sana, kami tidak dapat tidur dek kerana suasana yang bising di kabin kelas ketiga. Ada antara penumpangnya berdengkur dengan sungguh kuat dan menganggu penumpang lain..  Bila diingat-ingat semula memang kelakar! Tapi, itulah yang dikatakan pengalaman...

Kami mengambil pakej Island Hopping di Terminal Feri Pekan Kuah, di tempat yang sama kami menempah kereta sewa. Harga bagi seorang dewasa adalah RM45. Aktiviti ini menyediakan 2 sesi iaitu sebelah pagi dan juga di sebelah petang. Peserta boleh memilih untuk menaiki bot di Terminal Feri Pekan Kuah ataupun di Pantai Cenang. Kami memilih untuk menyertai aktiviti ini di sebelah pagi bermula jam 9 hingga jam 1 petang.

Di Jeti, menunggu bot untuk aktiviti Island Hopping
Pakaian yang bersesuaian bagi aktiviti island hopping ini adalah pakaian untuk mandi laut iaitu seluar trek dan tshirt. Ada di antara peserta yang memakai pakaian untuk bersiar-siar kerana tidak tahu pakaian yang bersesuaian. Sudahnya, mereka hanya dapat memerhati sahaja peserta lain mandi manda di pantai dan juga di tasik.

Suka saya kongsikan beberapa tips bagi yang menyertai aktiviti ini untuk membawa bekalan air dan makanan secukupnya kerana aktiviti ini mengambil masa yang agak lama dan tidak ada orang yang berniaga makanan mahupun minuman di pulau-pulau yang dilawati. Bekalan makanan dan minuman ini perlu dibawa dalam beg galas kerana jika anda membawanya dalam beg plastik, maka bekalan anda akan menarik perhatian monyet-monyet yang berkeliaran di Pulau Dayang Bunting kelak.

Pulau Beras Basah; destinasi pertama Island Hopping
Jam 9 pagi, kami seramai 10 orang dibawa dalam sebuah bot ke destinasi pertama iaitu Pulau Beras Basah.

Pantai di Pulau Beras Basah yang sungguh cantik
Di sini peserta boleh mandi manda ataupun mencuba pelbagai aktiviti yang disediakan disini seperti parasailing, snorkelling atau banana boat.

Parasailing di Pulau Beras Basah
Di Pulau ini juga tidak ada kemudahan tandas jadi pengunjung terpaksalah plan 'pembuangan' sebaik-baiknya.

Tiada kemudahan tandas di Pulau Beras Basah
Setelah sejam kami disini, kami dibawa pula ke destinasi memberi makan burung helang atau "Eagle Feeding". Di sini, kami hanya duduk di dalam boat dan melihat helang yang berlegar-legar di angkasa mencari mangsa iaitu ikan-ikan di laut.

Helang yang berterbangan di angkasa
Menurut pemandu bot kami, dulu pelancong dibenarkan memberi makan burung helang tetapi dek kerana masalah pencemaran laut dan juga keselamatan, pelancong tidak lagi dibenarkan memberi makan burung-burung helang di sini.

Burung helang yang menyambar makanannya
Destinasi ketiga kami pula iaitu ke Pulau Dayang Bunting. Sebaik menghampiri pulau ini, jelas kelihatan pulau ini yang membentuk seolah-olah seorang perempuan mengandung yang sedang berbaring. Kami tiba di pulau ini dengan disambut oleh monyet-monyet liar yang berkeliaran mencari beg plastik yang dibawa pengunjung.

Monyet yang banyak berkeliaran di tasik ini
Ada antara ahli kumpulan kami yang membawa beg plastik berisi air mineral dirampas oleh monyet di sini. Mujurlah dia tidak diapa-apakan oleh monyet tersebut.

Sebelum mendaki ke Tasik Dayang Bunting
Tiba di pulau ini, kami perlu memanjat bukit tersebut untuk ke Tasik Dayang Bunting. Walaupun penat memanjat bukit tersebut, namun hasilnya sungguh berbaloi. Cantik sungguh pemandangan tasik tersebut dengan airnya yang berwarna hijau.

Pemandangan tasik dayang bunting yang sungguh mendamaikan
Disini, pelancong dibenarkan mandi manda di tasik ataupun menaiki bot solar yang boleh disewa dengan harga RM30 selama setengah jam atau paddle boat dengan harga RM20 juga selama setengah jam.

Bot solar dan bot paddle yang boleh disewa di sini
Disini juga tidak ada Life Guard jadi segala aktiviti di sini adalah atas tanggungjawab sendiri.

Peringatan untuk pengunjung
Menurut lagenda tasik dayang bunting, sesiapa yang berkehendakkan cahayamata perlu minum air di tasik ini dan berniat mudah-mudahan Allah mengurniakannya anak. Bagi yang hendak minum atau mengambil air di tasik ini, pengunjung dinasihatkan agar mengambilnya di tengah tasik kerana air di tepi tasik agak tercemar dengan aktiviti mandi manda.

Asal usul nama Tasik Dayang Bunting
Kami menghabiskan masa di tasik ini selama lebih kurang dua jam dan mendaki semula bukit untuk menaiki bot untuk pulang ke Terminal Jeti Pekan Kuah.

Pengunjung boleh mandi manda di tasik atau sekadar bermain air
Dalam perjalanan pulang, pemandu bot membawa kami melihat Gua Kelawar dan Pusat Ternakan Ikan dengan tambahan harga RM10 seorang. Aktiviti tambahan ini merupakan optional dan tidak terdapat dalam pakej Island Hopping.

Gua Kelawar
Di Gua Kelawar kami berkesempatan melihat kelawar yang bergantungan di dinding gua.

Pusat Ternakan Ikan
Manakala di Pusat Ternakan Ikan pula, kami berkesempatan memberi makan ikan-ikan yang diternak di dalam sangkar.

Ikan di sini memang garang!
Selesai aktiviti tersebut, kami dibawa pulang semula ke Terminal Feri dan perlu bersiap-siap untuk check out hotel dan menaiki Feri untuk ke Terminal Feri Kuala Perlis. Tiket keretapi KTM kami jam 7 petang, dan kali ini kami merasai pengalaman menaiki keretapi Kelas Pertama yang ada kabin dan ruang tidur. Walaupun harga tiket Kelas Pertama dan Kelas Ketiga adalah dua kali ganda, namun pengalaman menaikinya adalah yang paling menyeronokkan.

Pemandangan Langkawi dari hotel tempat kami menginap
Pengalaman island hopping di Langkawi ini membuatkan kami teruja untuk ke Langkawi semula. Dek kerana keterujaan tersebut maka kami telahpun membeli tiket keretapi KTM untuk hujung minggu ini dan kali ini kami akan menyertai aktiviti Snorkelling di Pulau Payar pula. Insya Allah, pulang dari Langkawi nanti akan saya kongsikan pula pengalaman snorkelling di sana....

Wednesday, September 12, 2012

Sembang Santai : Sahabat Karib


Aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah yang seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup mahupun selepas aku mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku kerana aku merasa senang, semakin ramai sahabat semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati yang tidak luntur dalam suka dan duka, jika aku dapat aku ingin setia padanya...(Imam Syafie)

Dalam kita menempuhi kehidupan pasti kita akan berjumpa dengan kawan, kenalan, teman dan juga sahabat. Sahabat karib adalah sahabat yang banyak membantu kita, mengharungi susah dan senang bersama-sama. Setiap orang pasti mempunyai sahabat karib tidak kiralah sahabat tersebut sahabat semasa zaman tadika, sekolah, kolej, universiti mahupun di alam pekerjaan.

Kata orang sahabat karib sangat sukar diperolehi. Dan sekiranya diperolehi sukar untuk dicari ganti. Maka beruntunglah sesiapa yang mempunyai sahabat karib mahupun yang menjadi sahabat karib tersebut. Kata orang juga, untuk memiliki sahabat karib, kita terlebih dahulu perlu mejadi karib kepada sahabat kita.

Sahabat yang baik ibarat satu jiwa yang mendiami dua jasad.  Memetik kata-kata Aristotle : " What is a friend? A single soul dwelling in two bodies"

Entry saya kali ini saya dedikasi kepada sahabat-sahabat yang telah banyak mewarnai hidup daripada zaman tadika, zaman sekolah hinggalah zaman yang kian menginjak dewasa. Menurut pesan ibu saya, hargailah kawan kita kerana merekalah yang banyak membantu kita menjalani suka duka kehidupan ini...

Terima kasih buat kalian yang pernah bersama-sama mewarnai kehidupan ini..Kudos to all of you!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...